˚◦♥◦˚فعل التعجب ˚◦♥◦˚

1.      Pengertian Ta’ajjub
هو استعظا م زيا دة في وصف الفا عل خفي سببها
Membesar kelebihan pada sifat fa’il  yang penyebabnya masih samar
التعجب هو عبا رة  اسلوب الشخص عند ماىر رىد أن يعبر عن شعو ره بعظمة شي رآه وشا هدهُ ، ولكن يظهر مدى إعجابه فيستعمل اسلوباً معيّناً ويسمى بأسلوب ااتعجب
            Ta’jub adalah suatu ungkapan yang digunakan yang khusus ketika kita ingin menggambarkan tentang perasaan, membesarkan sesuatu yang dilihat dan disaksikan        
Ta’ajjub adalah berarti juga memperbesar kelebihan pada sifatفاعل  yang penyebabnya masih samar (Ibnu Hamdun : 1 ; 232)
  التعجب Mempunyai dua bentuk kata, yaitu :
·        ما اَ فْعَلَ
·        اَفْعِل + به
a.       Contoh ما اَ فْعَلَ  :
1.      زَيْدًا  ما اَ فْعَلَ  = Alangkah cekatannya si zaid
2.      ما اَحْسَنَ زَيْدًا  = Alangkah baiknya si Zaid
 ما  adalah مبتدأ bermakna syai-un (sesuatu) yang besar, dan اَفْعَل  adalah فِعِل ماض sedangkan فاعل adalahضمير .
b.      Contoh اَفْعِل + به
1.      اَفْعِل بِزَ يْدِا  = Alangkah celakatannya si zaid
2.      أَحْسِنْ بِزَيْدِا  = Alangkah baiknya si zaid
3.      أَكْرِمْ بِهِ = Alangkah mulianya dia
 اَفْعلِ adalah فاعل yang berbentuk امر tetapi maknanya adalah التعجب dan didalamnya tidak mengandung ضمير
2.      Syarat ta’ajjub
Syarat ta’ajjub itu ada tiga:
1. Harus menyandar antara ما التعجب dengan  فعل التعجب
 2. فعل الثلاثي
3. Asal pokok  مؤ التعجب منه  wajib معر فة , ilatnya فعل الثلاثي    faa idah.
3.      Rukun ta’ajjub
Rukun Ta’ajjub itu ada tiga :
1. ما التعجب
2. فعل التعجب
3. مؤ التعجب  منه
4. Pembagian فعل التعجب
Pembagian  فعل التعجبada dua yaitu :
ü  التعجب ذاتي , yaitu bilamana التعجب    diatur dengan wazan ما اَ فْعَلَ    dan   اَفْعِل  به
ü  التعجب ارضي, yaitu التعجبyang keluar dari wazanفَعَلَ  dipindahkan ke wazan  فَعُلَ
5        Kaidah-kaidah dalam Ta’ajjub
Kaidah-kaidah yang digunakan dalam Fa’il Ta’ajjub yaitu :
§  بِأَفْعَلَ انْطِقْ بَعْدَ مَا تَعَجُّبَا  #  أَو جِىء بِأَفْعِلَ مَجْرُورٍ بِبَا
Dengan yang turut akan wazanhاَفْعَلَ , harus halya setelah  ما التعجب atau mendatangkan kamu kepada mauzuun yang turut akanاَفْعِلْ , halnya tetap sebelum isim yang dijarkan oleh  باziyadah
Bentuk pertama : Bilamana akan menjadikan فعل التعجب samakan saja kepada wazan اَفْعَل  setelah lafadh ما
Contoh :
 زَيْدًا  ما اَ فْعَلَ  = Alangkah baiknya si zaid
مَا افْضَلَهَ وَ مَا اعْلَمَهَ = Alangkah utamanya dia dan alangkah alimnya dia
 ماadalah  مبتدأ(ini kata khusus permulaan kata فعل التعجب ) bermakna sesuatu, dan  اَ فْعَلَ  adalah fi’il madhi (kata kerja lampau bangsa الثلا ثي الجي د- / berasal dari tiga huruf  yang menerima tambahan), sedangkan فاعل (subjeknya) adalah  ضمير  (kata ganti) yang tersembunyi wajib disembunyikan, yang kembali kepada ما dan isim yg dinashabkan ialah  مؤ التعجب منه(pengikut amal), berkedudukan sebagaiمفعول به  (objek penderita), sedangkan jumlah semuanya merupakan  خبرdari ما
Bentuk kedua : Atau samakan saja kepada wazan اَفْعِل  به , setelah kalimat yang dijarkan oleh  باziyadah.
Contoh : اَفْعِل بِزَ يْد  = Alangkah baiknya si zaid
 أَكْرِمْ بِهِ = Alangkah mulianya dia
Lafaz اَفْعِل adalah  فعلyang lafaznya berbentuk امرtetapi maknanya adalah التعجب (bukan perintah), dan di dalamnya tidak mengandung ضمير. Sedangkan   با zaedin adalah فا عل
Bentuk asal kalimahا اَحْسِنْ زَيْدِ (Alangkah baiknya Si Zaed) ialah اَحْسَنَ زَيدًا  (Si Zaed menjadi orang yg baik) kemudian bentuknya diubah menjadi bentuk amar, maka dianggap tidak baik bila secara langsung disandarkan kepada ا سم ضمير , untuk itulah maka ditambahkan huruf  با pada فاعل
§  وَتِلوَ أَفْعَلَ انْصِبَنَّهُ كَمَا  #  أَوفَى خَلِيْلَيْنَا وَأَصْدِقْ بِهِمَا
Dan harus menashabkan atas isim yang sanding kepada lafadh   اَفْعَل Tegasnya harus menashabkan atas isim yang sanding kepada lafadh اَفْعَلَ .
Kalimat yang menyandar kepada فعل التعجب  wazanما اَفْعَلَ  maka harus dinashabkan. Contoh  ما اَحْسَنَ زَيْدًا (alangkah baiknya si zaid)Ilat sebabnya harus nashab karena sesungguhnya  مؤ مل ما فعل التعجبitu seperti tambahan/fadlah. Adapun hak-nya fadhlah terbuktinya dinashabkan
Adapun kalimah yang menyandar kepadaفعل التعجب  wazan اَفْعِلْ, maka kalimat itu jar-kan olehبا    حرف جرzaidah.
Contoh  : أَحْسِنْ بِزَيْدِا  Alangkah baiknya si zaid
§  وَحَذْفَ مَا مِنْهُ تَعَجَّبْتَ ا سْتَبحْ  #  إِنْ كَانَ عِنْدَ الحَذْفِ مَعْنَاهُ يَضِحْ
Adapun perkara فعل التعجب  , maka فعل itu apabila ada dalil boleh dibuangnya, tetapkan فعل التعجب .
§  وَفِي كِلاَ الفِعْلَيْنِ قِدْمَاً لَزِمَا  #  مَنْعُ تَصَرُّفٍ بِحُكْم حُتِمَا
Adapun perkaraفعل التعجب , baik wazan اَفْعَلَ ataupun wazanاَفْعِلْ , maka فعلitu dicegah keduanya dari التصر يف, meskipun mulanya menerima التصر يف . Tegasnya tidak pernah digunakan wazan اَفْعَلَ  selainفعل ماض , dan tidak pernah digunakan wazan اَفْعِلْ selain فعل امر
§  وَصُغْهُمَا مِنْ ذِي ثَلاَثٍ صُرِّفَا  # ً قَابِلِ فَضْلِ تَمَّ غَيْرِ ذِي انْتِفَا
§  وَغَيْرِ ذِي وَصْفٍ يُضَاهِي أَشْهَلا  # َ وَغَيْرِ سَالِكٍ سَبِيْلَ فُعِلاَ
Apabila hendak membuat فعل التعجب, maka فعل itu harus menyamakan kepada persyaratan yang tujuh, seperti diterangkan dibawah ini :
1. Harus فعل ثلاثي
2. Harus menerima التصر يف
3. Harus ada makna فعل  itu yang menerima pada saling melebihkan.
4. فعل  harus تم  فعل  
5.  فعل jangan  منف(negatif).
6.  Tidak boleh فعل  yang mempunyai shegat sama kepada wazanاَفْعَلَ .
7. Dan فعل  tidak  boleh yang  مجحل(pasif).
Contoh  فعل التعجب yang memenuhi persyaratan seperti ini :
ما اَحْسَنَ زَيْدًا Alangkah baiknya si zaid
§  وَأَشْدِدَ أو أَشَدَّ أَو شِبْهُهُمَا # يَخْلُفُ مَا بَعْضَ الشُّرُوطِ عَدِ مَا
§  وَمَصْدَرُ العَادِمِ بَعْدُ يَنْتَصِبْ # وَبَعْدَ أَفْعِل جَرُّهُ بِالبَا يَجِبْ
Bilamana terdapat فعل  kosong dari sebagian syarat, maka فعل التعجب  itu apabila dijadikan  gantikan saja oleh lafadh  أَكْرِمْ  atau lafadh  اَكْرَمَ. Kemudian dijadikan .مسدر  فعل yang kosong dari setengahnya syarat itu,bacanya harus “Dinashabkan”.
Contoh زَيْدًا  ما اَ فْعَلَ    atau اَفْعِلْ  بِزَيْدِاLafadh اَفْعِل wajib dijarkan olehبا  zaidah مسدر  itu.
§  وَبِالنُّدُورِ احْكُمْ لِغَيْرِ مَا ذُكِرْ # وَلاَ تَقِسْ عَلَى الَّذِي مِنْهُ أُثِرْ
Bilamana ada  فعلkosong dari sebagian syarat, tetapi tetap dijadikan فعل التعجب, tapi tidak digantikan oleh lafadh أسْعَدَtidak digantikan oleh lafadh أسْعِدِّ dan tidak digantikan oleh lafadh “Syibahahnya”, maka فعل itu hukumnya “Langka”, tegasnya “Samaa’i”, jangan diqiyaskan.

§  وَفِعْلُ هَذَا البَابِ لَنْ يُقَدَّمَا # مَعْمُولُهُ وَوَصْلَهُ بِهِ الزَمَا
Adapun perkara مؤ مل ما فعل التعجب, maka فعل itu tidak boleh didahulukan, diakhirkan فعل التعجب .
Contohnya yaitu :
a.       ما اَحْسَنَ زَيْدًا tidak boleh dibaca “اَحْسَنَ ما زَيْدًا”,
b.      يْدِا  اَحْسِنْ بِذَ tidak boleh dibaca بِذَيْدِا اَحْسِنْ  Ilatnya “Liannaha min adawaatil ibtida-i”.
§  وَفَصْلُهُ بِظَرْفٍ أو بِحَرْفِ جَرّ # مُسْتَعْمَلٌ وَالخُلفُ فِي ذَاكَ اسْتَقَرْ
Adapun perkara فعل التعجب antara dengan  مؤ مل  dipisah olehحرفى الجر , atau ظرف (keterangan waktu atau tempat), maka فعل itu hukumnya rebutan kaol. Menurut sebagian kaol “Jamaatu Nahwiyyin” serta Imam Ajjurumie, boleh dipisah dengan atauور) ظرف   .(الجر مجرMenurut sebagian lagi tidak boleh, yaitu menurut Imam Akhfasy dan Imam Mubarrod.
Contohnya adalah :)  ما اَحْسَنَ هَذَا لِغَااحَاAduh alangkah bagusnya pada waktu susah menemui kekasih( Adapun ilatnya kenapa boleh dipisah dengan   ظرف dan الجر مجرور   Karena sesungguhnya dhorof dan jar-majrur tidak dihitung sebagai yang memisahkan












Tidak ada komentar:

Poskan Komentar